Blog Image

Blog

Sejarah Alas Kaki

October 18, 2018

Sandal adalah alas kaki paling umum di sebagian besar peradaban awal, namun, beberapa budaya awal memiliki sepatu. Di Mesopotamia, (sekitar 1600-1200 SM) sejenis sepatu lembut dipakai oleh orang-orang gunung yang tinggal di perbatasan Iran. Sepatu lembut terbuat dari kulit sampul, mirip dengan sepatu sandal. Hingga akhir 1850, sebagian besar sepatu dibuat dengan benar-benar lurus, tanpa ada perbedaan antara sepatu kanan dan kiri.

Sejarah Mesin Pembuatan Sepatu

Jan Ernst Matzeliger mengembangkan metode otomatis untuk sepatu abadi dan membuat produksi massal sepatu yang terjangkau menjadi mungkin.

Lyman Reed Blake adalah seorang penemu Amerika yang menemukan mesin jahit untuk menjahit sol sepatu ke bagian atasnya. Pada 1858, ia menerima paten untuk mesin jahitnya yang khusus.

Dipatenkan pada 24 Januari 1871, adalah Goodyear Welt, Goodyear Jr, sebuah mesin untuk menjahit sepatu dan sepatu.

Tali sepatu

Sebuah aglet adalah plastik kecil atau tabung serat yang mengikat ujung tali sepatu (atau tali semacam itu) untuk mencegah fraying dan untuk membiarkan renda dilewatkan melalui lubang atau lubang lain. Ini berasal dari kata Latin untuk "jarum." Tali sepatu modern (tali dan sepatu) pertama kali ditemukan di Inggris pada tahun 1790 (catatan pertama tanggal 27 Maret). Sebelum tali sepatu, sepatu umumnya diikat dengan gesper.

Karet Tumit

Karet tumit pertama untuk sepatu dipatenkan pada 24 Januari 1899, oleh Humphrey O'Sullivan dari Irlandia-Amerika. O'Sullivan mematenkan tumit karet yang melebihi tumit kulit yang kemudian digunakan. Elijah McCoy menemukan perbaikan pada tumit karet.

Sepatu bersol karet pertama yang disebut plimsolls dikembangkan dan diproduksi di Amerika Serikat pada akhir 1800-an. Pada tahun 1892, sembilan perusahaan manufaktur karet kecil dikonsolidasikan untuk membentuk Perusahaan Karet AS. Di antara mereka adalah Goodyear Metallic Rubber Shoe Company, yang diselenggarakan pada tahun 1840-an di Naugatuck, Connecticut. Perusahaan ini adalah pemegang lisensi pertama dari proses manufaktur baru yang disebut vulkanisasi, ditemukan dan dipatenkan oleh  Charles Goodyear . Vulkanisasi menggunakan panas untuk meleburkan karet ke kain atau komponen karet lainnya untuk ikatan yang lebih kuat dan lebih permanen.

Pada 24 Januari 1899, Humphrey O'Sullivan menerima paten pertama   untuk tumit karet untuk sepatu.

Dari 1892 hingga 1913, divisi sepatu karet Karet AS memproduksi produk mereka di bawah 30 nama merek yang berbeda. Perusahaan mengonsolidasikan merek-merek ini dengan satu nama. Ketika memilih nama, favorit awal adalah Peds, dari bahasa Latin yang berarti kaki, tetapi orang lain memegang merek itu. Pada 1916, dua alternatif terakhir adalah Veds atau Keds, dengan Keds terdengar lebih kuat menjadi pilihan terakhir.

Keds pertama kali dipasarkan massal sebagai "sepatu" kanvas di tahun 1917. Ini adalah sepatu kets pertama. Kata "sneaker" diciptakan oleh Henry Nelson McKinney, agen periklanan untuk NW Ayer & Son, karena sol karet membuat sepatu itu diam-diam atau diam, semua sepatu lainnya, dengan pengecualian mokasin, membuat suara ketika Anda berjalan. Pada tahun 1979, Stride Rite Corporation mengakuisisi merek Keds.